Tuesday, 23 May 2017

Di Antara Dua Garis Waktu

i.

Pagi ini terima satu mesej dari aplikasi Whatsapp.

"Salam...MasyaAllah Nurul, rupanya kita pernah mesej dulu. Enti yang follow up anak saudara ana di UiTM Segamat dulu...Ya Allah.."

Saya terkesima. Lantas saraf fikir berlari selaju kuda tezi mengingat kembali hari-hari kelmarin. Maha Suci Allah. Betapa kita sememangnya cumalah makhluk yang sangat lemah dan sering leka. Akan selalu terlepas pandang akan keterikatan antara peristiwa demi peristiwa, perkara demi perkara. Sering terlupa bahawa, setiap jalan takdir yang terbentang di depan kita ini, Allah lah yang menyusun atur letaknya, merancang di mana keberadaannya dan mengetahui bilakah masa terbaik garis waktu setiap orang akan berselisih.

Langsung tidak terfikir, bagaimana nombornya boleh ada dalam simpanan. Langsung tak boleh kait. Langsung tak jangka. Haih. Sejatinya, sendiri pun tidak tahu bagaimana hendak menghuraikan.

Cuma hingga ke saat ini, saya masih lagi merasakan takdir Tuhan acapkali membuatkan saya terkagum-kagum tentang bagaimana halusnya Dia menyusun garis masa dan waktu.

"Agaknya, beginilah perasaannya di syurga nanti. Serasa bagai telah kenal lama. Cuma tidak ingat di mana." Sambungnya.

Dan ini, bukanlah kali pertama.

ii.

Belasan tahun lalu, di alam persekolahan, saya menyertai sebuah perkhemahan yang kalau boleh tidak ingin saya sertai kerana maha lasaknya latihan dan aktiviti. Tanpa saya ketahui, dalam perkhemahan tersebut, Allah juga telah meletakkan sahabat baik saya, yang saya kenali di jalan dakwah dan tarbiyyah ini sejak 3 tahun lalu, di dalamnya.

Hari ini, saya bersyukur kerana Allah telah mentakdirkan saya untuk menyertainya. Cuma baru tahun lepas, Allah izinkan kami untuk mengetahui garis waktu kami pernah berselisih dahulu cuma belum waktunya lagi untuk betul-betul bertemu.

Selalu saya katakan padanya,

"Hey Im, I wish I could know you earlier, so that I can love you, longer."

Dalam hidup ini, takdir selalu menciptakan perhubungan sebelum pertemuan. Seperti pagi tadi. Dan seperti semalam, semalamnya.






[Ruang langit di setiap pagi sewaktu sedang dalam perjalanan ke kantor.]

Friday, 24 February 2017

Apa Masih Ada

Dan yang selalu berantakan
Terluka ter'rajuk'kan
Teresak dan tertangiskan
Itulah yang namanya perempuan
Lagi ditebak lagi dalam yang perlu diselam
Lagi didesak lagi banyak yang didiam
Sulit difahamkan
Rumit dihadamkan
Lalu, jika tiada persediaan
Apakah masih ada hari depan?

Monday, 19 December 2016

Saat Jauh

kesayanganku, 
maaf.

kasihku 

tetap tak upaya
walau sekuat apa pun kucuba
untuk berdamping dengan
sedihmu di sana.

kumohon

cuma
jika kemudian nanti
tuhan menghantar sosok lain
yang sesuai untukmu

aku masih tetap 
menjadi bagian dari jiwa
yang selalu 
kau rindu.

Saturday, 5 November 2016

Hal-hal Kecil yang Dirindukan

Masa sunyi sendiri
melihat dedaun kebasahan selepas hujan berhenti
di kerusi dan meja yang sama setiap kali
di restoran Secret Recipe
bersama sepotong kek kegemaran.
Dan bunyi kelotok kereta api
yang lalu lalang, datang dan pergi
di sepanjang jalan kereta api
bertentangan pejabat.
Dan sayup suara orang berkaraoke menyanyi
bergema memukul gegendang telinga
datang dari corong pembesar suara
dari deretan rumah kedai cina belakang pejabat.
Dan perlumbaan mengejar lampu isyarat
dari merah bertukar hijau
di lapan persimpangan
setiap pagi
dan petang.
Dan kucing-kucing peliharaan
yang saban hari berlari-lari
di celah-celah langkahan kaki
hingga kadang-kadang terlanggar dan terpijak ekornya
setiap kali pulang ke rumah bonda.
Dan pemandangan mengasyikkan
melihat atap zink rumah-rumah kedai
berwarna merah kecoklatan
dari jendela pejabat.
Dan rutin memasak
di dapur makcik naqibah
sebelum usrah.

Dan lalu,
tiada apa yang perlu dikesalkan.
Kita tetap akan ditinggalkan
oleh waktu yang berjalan.
Kerinduan
demi kerinduan
tidak pernah membawa kita berjauhan
dan bahkan
kenangan
demi kenangan
itulah yang mengubatkan.
Serta doa yang dipanjatkan
pada Tuhan.